Bos Barclays memprediksi ledakan ekonomi terbesar sejak 1948

Inggris akan mengalami ledakan ekonomi terbesarnya sejak setelah Perang Dunia Kedua, menurut bos Barclays Jes Staley.

Penilaian optimisnya datang ketika Barclays mengungkapkan keuntungannya selama tiga bulan pertama tahun ini telah meningkat lebih dari dua kali lipat dari tahun sebelumnya menjadi £ 2,4 miliar.

“Kami memperkirakan kabar mantul ekonomi Inggris akan tumbuh paling cepat sejak 1948. Itu cukup spektakuler,” katanya.

Program vaksin dan penghematan yang dibangun akan membantu mendorong pemulihan.

Mr Staley mengatakan bahwa kombinasi peluncuran vaksin yang sukses dan perkiraan Barclays dari tambahan £ 200 miliar yang disimpan di rekening bank pelanggan dan perusahaan berarti Inggris akan bergabung dengan AS dalam melihat beberapa pertumbuhan ekonomi tercepat dalam beberapa dekade.

Peningkatan laba terbaru Barclays hampir seluruhnya didorong oleh pandangan yang lebih percaya diri tentang berapa banyak pinjamannya yang akan dilunasi.

Kali ini tahun lalu, bank menyisihkan lebih dari £ 2 miliar untuk menutupi risiko bahwa peminjam tidak dapat membayar kembali semua hutangnya. Kali ini mereka hanya menyisihkan £ 55 juta.

Menariknya, Barclays – tidak seperti bank besar lainnya di Inggris dan AS – telah memutuskan untuk tidak menyesuaikan perkiraan sebelumnya dari ketentuan pinjaman buruk, tetapi mengisyaratkan bahwa mereka akan melakukannya di masa depan.

Akan sama menariknya untuk melihat berapa banyak dari total £ 9 miliar kitty mereka untuk perkiraan default utang di masa depan yang siap mereka pertimbangkan kembali.keterangan gambarJes Staley memprediksi permintaan pembeli yang terpendam akan dirilis saat ekonomi dibuka kembali
Mengasumsikan hal terburuk terkait default di masa mendatang kadang-kadang disebut “menjejali toples kue” – toples yang dapat diserbu saat diperlukan untuk meningkatkan penghasilan di masa mendatang. Semua bank melakukan ini pada tingkat yang lebih besar atau lebih kecil,

Tetapi Staley tampaknya yakin bahwa meskipun ada bencana terkait virus di negara berkembang seperti India dan penguncian baru di negara maju seperti Jepang, gambaran keseluruhan tampaknya membaik.

Dia juga mengakui bahwa banyak sektor bisnis (seperti perhotelan dan rekreasi) telah menghadapi keadaan yang sangat menantang dan tidak jelas berapa banyak dari lima juta pekerja yang masih cuti dapat berharap untuk kembali bekerja penuh waktu.

Ada banyak pemilik bisnis yang tidak akan mengenali gambaran indah yang dia lukiskan tentang masa depan ekonomi Inggris.

Mungkin salah untuk berbicara tentang ledakan ekonomi setelah kita melihat penurunan ekonomi terbesar dalam 300 tahun, tetapi Tuan Staley selaras dengan rekan-rekannya di AS ketika dia berharap dan mengharapkan itu, baginya dan banyak pelanggan bisnisnya, yang terburuk ada di belakang kita

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *