Fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi Apple membebani aplikasi media sosial hampir $10 miliar dalam pendapatan iklan

Kembali pada akhir April tahun ini, Apple merilis iOS 14.5 yang menyertakan fitur Transparansi Pelacakan Aplikasi (ATT). ATT memberi pengguna iOS kesempatan untuk memilih keluar dari dilacak oleh aplikasi pihak ketiga untuk tujuan menerima iklan yang ditargetkan. Setelah pengguna setuju untuk memilih keluar dari pelacakan, kode IDFA uniknya, yang digunakan untuk melacak pengguna iPhone, menjadi tidak lebih dari serangkaian angka nol yang membuat pengiklan tidak mungkin mengikutinya di internet atau saat menggunakan aplikasi.

Transparansi Pelacakan Aplikasi sangat bagus untuk pengguna iOS, bukan untuk pengiklan

Dengan kata lain, Apple bertanya kepada pengguna apakah mereka memberikan izin kepada aplikasi pihak ketiga untuk berbagi data seperti usia, lokasi, riwayat penelusuran, kebiasaan belanja, dan kesehatan mereka. Beberapa aplikasi dengan pelacak tersemat membagikan data ini kepada pengiklan dan pialang data. Informasi ini menjadi profil digital yang dijual kepada orang lain yang menggunakan profil tersebut untuk mengirim iklan yang ditargetkan kepada pengguna ini dan membuat prediksi tentang bagaimana mereka akan merespons dalam keadaan tertentu.

Seperti yang dicatat Apple, ini terjadi tanpa izin Anda dan menjadikan Anda produk. Ketika ATT pertama kali diumumkan oleh Apple, Facebook dengan keras mengatakan bahwa itu akan merugikan usaha kecil karena sebagian besar pengguna iOS mungkin akan menahan izin untuk dilacak. Dan, omong-omong, Facebook juga khawatir tentang bisnisnya sendiri yang sangat bergantung pada iklan.

The Financial Times (melalui TheVerge ) melakukan beberapa perhitungan dan menemukan bahwa aplikasi seperti Facebook, Snapchat, Twitter, dan YouTube kehilangan sejumlah besar pendapatan, sekitar $9,85 miliar setelah Apple membuat perubahan pada praktik privasinya. Laporan Financial Times mengatakan bahwa secara absolut, Facebook kehilangan pendapatan terbesar karena ukurannya dibandingkan dengan aplikasi lain yang disebutkan.

Secara persentase, Snap kehilangan jumlah uang terbesar karena iklannya paling terkait dengan smartphone. Konsultan pemasaran Eric Seufert mengatakan kepada The Financial Times bahwa “Beberapa platform yang paling terkena dampak — tetapi terutama Facebook — harus membangun kembali mesin mereka dari awal sebagai akibat dari ATT. Keyakinan saya adalah bahwa dibutuhkan setidaknya satu tahun untuk membangun infrastruktur baru . Alat dan kerangka kerja baru perlu dikembangkan dari awal dan diuji secara ekstensif sebelum diterapkan ke banyak pengguna.”

Perusahaan yang biasa membuat roti dengan melacak pengguna iPhone dan mengirimkan iklan bertarget kepada mereka perlu menemukan cara lain untuk menghasilkan uang yang tidak melibatkan pelacakan pengguna iOS. Jadi sekarang beberapa pengiklan online hanya menayangkan iklan ke pengguna Android meskipun harga untuk melakukannya telah melonjak 30%. Pengiklan tidak keberatan membayar lebih untuk menargetkan konsumen yang menggunakan perangkat Android karena mereka memiliki lebih banyak target untuk dipilih daripada pengguna iOS.

Apakah Apple menggunakan ATT sebagai tabir asap untuk menyembunyikan ambisi periklanannya sendiri?

Antara Mei dan Juni, jumlah klien Facebook yang beriklan di Android naik 18% . Selama perbedaan waktu yang sama, jumlah klien Facebook yang beriklan di iOS turun 17%.

Beberapa juga percaya bahwa Apple membuat Transparansi Pelacakan Aplikasi dan fitur privasi lainnya untuk memperluas bisnis periklanannya sendiri. Seorang analis mengatakan bahwa ATT bisa menjadi tabir asap yang digunakan untuk menyembunyikan keinginan nyata Apple untuk membuat algoritma pencariannya sendiri. Dengan satu hitungan, bisnis periklanan Apple telah meningkat tiga kali lipat sejak membuat perubahan privasi.

Apple dilaporkan menerima $15 miliar setahun hanya untuk menjadikan Google Search sebagai mesin pencari default di iOS. Ini adalah uang gratis sejauh menyangkut Apple dan Anda akan berpikir bahwa itu tidak mau menyerah. Di sisi lain, Apple mungkin berpikir sendiri bahwa jika Google mampu membayarnya $15 miliar hanya untuk menjadi mesin pencari default iPhone, bisnis pencarian pasti sangat, sangat bagus untuk Google .

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *