Disinfektan terbaik untuk virus dan bahan yang harus dicari

Sebagian besar pembersih rumah tangga, dari pembersih serba guna hingga sabun cuci piring, mengandung surfaktan , yang mengikat minyak, kuman, dan partikel kotoran, menahannya dalam air sehingga dapat dicuci.

Meskipun mencuci tangan dengan sabun dan air selama 20 detik dapat menghilangkan 97% kuman , pembersih rumah adalah disinfektan yang lebih baik untuk permukaan. Itu karena agar sabun efektif, sabun harus digosok dan dikerjakan hingga berbusa, sementara disinfektan membunuh kuman saat bersentuhan, kata Mary Schmidt , MD, seorang spesialis penyakit menular di Virginia.

Berikut ini rincian berbagai bahan aktif dalam pembersih rumah tangga dan apa yang harus diperhatikan untuk memastikan Anda menggunakan disinfektan yang efektif.

Bagaimana mengetahui apakah produk pembersih efektif

Produk pembersih rumah tangga menggunakan banyak istilah berbeda pada labelnya, dari antibakteri hingga sanitasi hingga desinfektan. Tapi apa sebenarnya maksud mereka?

Menurut Melissa Homer , kepala petugas kebersihan di waralaba pembersih rumah MaidPro, sanitasi menghilangkan 99,9% kuman dan desinfektan membunuh lebih dari 99,999% , jika dilakukan dengan benar. Produk antibakteri berarti mengandung bahan yang dapat membantu membunuh atau memperlambat pertumbuhan bakteri, namun berhati-hatilah karena sabun antibakteri tidak lebih baik dari sabun biasa.

“Jika Anda ingin membunuh COVID-19, Anda memerlukan disinfektan yang benar seperti yang di pakai jasa penyemprotan disinfektan bandung, bukan pembersih atau sesuatu yang antibakteri,

Meskipun mereka adalah agen pembunuh kuman yang kuat, disinfektan tidak dapat melakukan tugasnya dengan baik jika digunakan pada permukaan yang kotor – karena kotoran dan minyak akan memakan disinfektan dan melindungi kuman, kata Homer. Inilah sebabnya mengapa Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) merekomendasikan membersihkan permukaan dengan sabun dan air sebelum menggunakan disinfektan.

Saat membeli disinfektan , Anda harus mencari nomor registrasi EPA pada produk. Ini biasanya ditemukan di panel depan atau belakang label produk. Environmental Protection Agency (EPA) memberikan nomor ini pada produk yang telah diuji dan terbukti membunuh kuman.

“Pada dasarnya, untuk mendapatkan pendaftaran, pabrikan harus menyerahkan sekumpulan hasil uji lab dan deskripsi proses manufaktur mereka ke EPA, sehingga dapat ditinjau dan ditentukan keabsahannya,” kata Homer.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *