Musik untuk Upacara Pernikahan

Formalitas dan legalitas sebuah pernikahan dapat dianggap sebagai “struktur tulang” upacara tersebut. Tanpa legalitas itu, tanpa kata-kata, dokumentasi, sertifikat, dan kewenangan yang benar, upacara tidak bisa menjadi sah.

Tetapi tulang-tulang telanjang dari upacara semacam itu dapat – dan seharusnya – didandani dengan indah dengan hal-hal yang menambah makna dan daya tarik upacara tersebut. Kata “upacara” mengingatkan kita bahwa pernikahan adalah salah satu acara penting dalam hidup seseorang, bahwa itu adalah sesuatu yang pantas untuk semua arak-arakan dan ritual yang mungkin ingin disertakan oleh pasangan. Pengertian tentang sesuatu yang lebih dari sekedar prosedur resmi ini juga dapat diungkapkan secara lebih informal – dalam hal ini “ritual” cukup santai dan dengan kesederhanaan dan pesona.

Apakah upacara pernikahan itu formal atau informal, apakah itu tradisional atau modern, tidak ada keraguan bahwa musik yang dipilih dengan indah menambah suasana dan karakter upacara – dan selebran kelas satu dapat membantu pasangan untuk memilih musik yang terbaik. cocok dengan kesempatan mereka.

Berapa Banyak Musik Yang Harus Kita Miliki?

Sebuah upacara pernikahan tidak dibatasi hanya menggunakan sejumlah musik tertentu. Faktanya, beberapa pernikahan – biasanya pernikahan yang rumit – dapat menyertakan musik yang cukup mencengangkan. Beberapa – yang sangat sederhana – mungkin memilih untuk tidak menyertakan musik. Tetapi rekomendasi saya sebagai Selebriti Pernikahan Resmi adalah bahwa pasangan tersebut menyertakan minimal satu bagian, untuk ditampilkan atau dimainkan selama Penandatanganan Register.

Banyak upacara pernikahan juga memiliki musik yang dimainkan saat pengantin wanita berjalan menyusuri lorong; ini disebut Prosesi Mempelai Wanita. Serupa dengan banyak upacara pernikahan termasuk musik untuk dimainkan saat pengantin berjalan keluar bersama setelah kata-kata terakhir dari upacara diucapkan; ini dikenal sebagai Resesi.

Ini bukan satu-satunya tempat dalam upacara di mana musik dapat dimainkan atau dipertunjukkan. Sebelum upacara dimulai, mungkin ada musik yang dimainkan dengan pelan untuk mengatur suasana hati atau menghibur para tamu; himne mungkin menjadi bagian dari upacara pernikahan religius; lebih banyak musik dapat dimasukkan sebelum kaul atau setelah kaul; dan seterusnya. Benar-benar tidak ada bar untuk memiliki musik sebanyak yang diinginkan, atau musik sesedikit yang diinginkan.

Tata letak musik yang paling sering digunakan dalam upacara pernikahan adalah sebagai berikut:

Musik prosesi
Penandatanganan musik Register
Musik resesi
Musik Tradisional Apa Yang Dimainkan Saat Pernikahan?

Baik Prosesi maupun Resesi cenderung menjadi Pawai Pernikahan – yaitu, potongan-potongan yang memiliki ketukan anggun dan kualitas upacara yang menambah suasana pernikahan tradisional. Berbagai macam potongan termasuk dalam kategori ini; misalnya, Pawai Pernikahan dari Wagner’s Lohengrin, karya-karya dari Handel’s Water Music, Pachelbel Canon in D, Wedding March dari Mendelssohn’s Midsummer Night’s Dream, hampir semua Sukarelawan Terompet, untuk menyebutkan beberapa.

Selama Penandatanganan Register, musik oleh Mozart, Handel, Bach, Beethoven, Purcell, Monteverdi dan banyak lagi dapat digunakan. Durasi musik ini minimal 5 menit.

Mendengarkan lagu merupakan salah satu kebutuhan hiburan yang membuat pikiran menjadi lebih tenang, nyaman dan membuat semangat dan gairah hidup lebih berwarna. Untuk mendengarkan lagu secara offline di smartphone, Anda bisa download lagu mp3 di situs Gudang Lagu Stafaband yang bisa download lagu super cepat dan terbaik, gratis dan terpercaya.

Bisakah Musik Non-Klasik Digunakan Dalam Pernikahan?

Pasangan dapat memilih untuk memasukkan musik dari budaya lain – musik India, musik dari China atau Jepang, musik pop dari Italia atau Volksmusik dari Jerman, misalnya. Begitu banyak musik yang dapat menambah kualitas yang cukup menarik pada upacara tersebut, dan rasa upacara tidak akan berkurang jika musik tersebut dipilih karena kebermaknaannya bagi pasangan.

Sama halnya, penggunaan musik yang biasanya tidak terkait dengan pernikahan – rock and roll, musik country, musik abad pertengahan, jenis musik apa pun – dapat digunakan jika pasangan menginginkannya. Selebran kelas satu akan dengan senang hati mengeksplorasi genre musik apa pun yang sesuai untuk pasangan pengantin, dan dapat menawarkan banyak saran.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *