Sejarah Alat Bantu Dengar yang Menyusut

Ketika Anda memikirkan alat bantu dengar, apa yang Anda bayangkan? Mungkin bayangan Beethoven muncul di benak, dengan terompet telinga diletakkan di atas piano. Terompet telinga adalah alat bantu dengar pertama yang diproduksi secara komersial. Mereka beroperasi dengan memusatkan gelombang suara dari area yang luas, dan memfokuskan gelombang tersebut ke dalam saluran telinga. Mereka sangat mahir dalam fungsi ini, mengingat bahwa mereka tidak mengandung bagian yang bergerak. Namun, mereka adalah solusi rumit masalah tidak dapat mendengar. Lagi pula, siapa yang ingin membawa corong sepanjang kaki ke mana pun mereka pergi? Saya tidak dapat berbicara untuk orang lain, tetapi penulis ini lebih suka tidak.

Dengan kemajuan dalam elektronik, bentuk-bentuk baru alat bantu dengar dikembangkan. Yang pertama menggunakan kabel yang menghubungkan kotak seukuran bungkus kartu ke cetakan yang pas di telinga. Alat bantu dengar ini dijuluki sebagai alat bantu dengar berbantuan tubuh. Suara itu benar-benar diambil oleh kotak. Kotak itu sendiri bisa dikenakan di ikat pinggang, dan kabelnya bisa diarahkan ke telinga di bawah pakaian. Namun, dampak visual dari perangkat ini cukup besar dibandingkan dengan apa yang akan terjadi selanjutnya.

Bentuk paling umum dari alat bantu dengar selama beberapa dekade adalah di belakang alat bantu dengar. Dalam pengaturan ini, perangkat kecil ditempatkan di belakang telinga untuk menangkap suara. Perangkat ini beroperasi mirip dengan kotak yang lebih besar di dalam alat bantu dengar berbantuan tubuh. Alih-alih kabel berjalan sepanjang jalan dari pinggang Anda, alat bantu ini mengalirkan tabung kecil di atas telinga dan masuk ke saluran telinga, di mana ia terhubung ke speaker kecil yang akan menyampaikan suara langsung ke telinga bagian dalam. Ini bekerja jauh lebih efektif daripada alat bantu tubuh karena memiliki panjang tabung yang lebih kecil, yang menyebabkan lebih sedikit distorsi.

Kemajuan teknologi telah memungkinkan kami untuk mengganti tabung, yang awalnya seukuran sedotan, dengan kawat kecil yang hampir tidak terlihat oleh penonton. Metode transmisi analog yang awalnya digunakan juga telah digantikan oleh transmisi digital, yang mengurangi suara “palsu” yang disebabkan oleh mendengar segala sesuatu melalui tabung.

Masih lebih kompak daripada di belakang telinga alat bantu dengar adalah berbagai in-ear. Alat bantu ini cocok sepenuhnya di dalam saluran telinga luar, dan seringkali tidak terlihat oleh siapa pun yang tidak melihat langsung ke telinga Anda. Mereka menghilangkan seluruh proses transmisi karena bagian yang sama dari mesin adalah penerima dan pemancar. Mereka adalah salah satu alat bantu dengar yang paling tidak terlihat, dan bahkan dapat dibuat hanya untuk masuk ke bagian dari saluran telinga, sehingga mereka yang hanya mengalami gangguan pendengaran frekuensi parsial masih dapat mendengar frekuensi lain secara normal.

Teknologi yang tersedia sekarang jauh dari menyeret terompet untuk menempel di kepala Anda. Ini adalah sesuatu yang patut disyukuri oleh siapa saja yang dapat menggunakan alat bantu dengar. Bagaimanapun, gangguan pendengaran adalah masalah yang rumit bagi banyak orang. Semakin sedikit dampak yang dihadirkan alat bantu dengar secara sosial, semakin bahagia pemakainya.

Mengalami gangguan pendengaran bukanlah akhir dari segalanya, karena operasi telinga dapat menjadi salah satu solusinya. Seperti namanya, berbagai jenis alat bantu dengar berperan membantu penggunanya untuk mendengar dengan memperkuat bunyi di sekitar. Alat bantu dengar membantu penggunanya lebih percaya diri dalam berkomunikasi dengan orang lain.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *