Merawat Air di Kolam Renang Anda

Mengetahui bagaimana menjaga agar air di kolam renang Anda aman untuk berenang semuanya harus diuji dan dirawat. Sangat penting untuk memperhatikan tingkat pH air, agar perenang tidak terkena infeksi kulit dan mata. Air kolam renang Anda harus bersifat basa, dengan tingkat pH 7,5 atau lebih tinggi. Tingkat pH 7,0 adalah netral dan semua yang di bawahnya dianggap asam. Saat berenang di air asam, dapat menyebabkan iritasi pada mata dan kulit Anda. Kadar pH yang rendah juga dapat menyebabkan masalah pada infrastruktur kolam, seperti plesteran yang berkarat, nat ubin, pipa logam, semen dan peralatan lainnya.

Tetapi ini tidak berarti bahwa Anda harus memiliki tingkat pH yang sangat tinggi. Air alkali tinggi juga dapat merusak, menyebabkan bahan kimia kalsium karbonat terbentuk di dinding kolam, di dalam pipa, pompa, filter, dan peralatan kolam lainnya. Ini akan menyebabkan aliran air terbatas dan meminimalkan keefektifan filter air Anda. Secara keseluruhan, tingkat pH kolam renang Anda harus antara 7,2 dan 7,6. Penting untuk menjaga tingkat pH air kolam Anda untuk menghindari masalah ini terjadi.

Cara lain untuk menjaga kualitas air kolam renang Anda adalah dengan menggunakan alat sterilisasi. Selama bulan-bulan musim panas atau di kota-kota yang memiliki cuaca hangat sepanjang tahun harus berhati-hati. Air kolam hangat dapat membiakkan bakteri berbahaya, ganggang, dan organisme lain. Ini bisa berasal dari berbagai kontaminan yang dibawa oleh perenang, termasuk kulit mati, minyak tubuh, kuman, kotoran, bakteri dan urin, untuk beberapa nama. Ini akan mengaburkan air kolam, memberinya warna, rasa, dan bau yang aneh.

Bahan kimia tertentu dapat digunakan untuk membersihkan kolam renang Anda, seperti klorin, peroksida, dan brom. Bahan kimia ini membunuh organisme dan kemudian melenyapkannya, sehingga kolam Anda tidak diisi dengan bahan organik mati. Dikombinasikan dengan tingkat pH yang tepat, pembersih dapat menjaga air kolam Anda cukup aman untuk berenang. Air kolam yang tidak seimbang akan membuat sanitasi tidak efektif, jadi keduanya harus berjalan seiring.

Jika Anda berencana untuk melakukan perawatan air di kolam renang Anda sendiri, Anda dapat menghabiskan beberapa jam setiap minggu untuk melakukannya, terutama selama musim berenang. Pekerjaan yang memadai harus dilakukan untuk menjaga kualitasnya, seperti menyedot debu kolam dan membuang kotoran dari kolam serta saringan pompa dan keranjang skimmer. Tentu saja, jika Anda memiliki area kolam yang disaring, pekerjaan ini akan dibatasi. Bahkan jika Anda memutuskan untuk menyewa perusahaan untuk melakukan pembersihan kolam untuk Anda, ada baiknya Anda mengetahui apa yang perlu dilakukan, sehingga Anda dapat mengevaluasi layanan mereka dengan lebih baik.

Sayangnya, tidak ada pendekatan yang cocok untuk semua orang dalam membersihkan kolam renang. Setiap kolam berbeda dan dapat menggunakan kombinasi metode untuk membersihkan air kolam. Namun, teknik yang biasa digunakan tidak merusak punggung dan bisa sangat mudah dilakukan. Itu hanya membutuhkan waktu Anda. Perawatan yang diperlukan untuk kolam semua tergantung pada iklim dan kekerasan atau kelembutan air, keasaman, konsentrasi mineral terlarut dan akumulasi ganggang dan bakteri. Seberapa sering kolam Anda masuk, paparan sinar matahari, bahan kimia yang digunakan, suhu air dan udara serta polutan udara di sekitar kolam juga menjadi faktor penyebabnya. Memastikan bahwa perenang memiliki kebersihan yang baik dapat memastikan bahwa lebih sedikit kontaminan yang masuk ke dalam air kolam.

Anda dapat membuat metode rutin yang digunakan untuk kolam renang yang Anda miliki. Pastikan untuk menguji tingkat pH dan kontaminan air untuk memastikan bahwa apa yang Anda lakukan berhasil. Tentu saja, jika Anda tidak ingin dianggap bertanggung jawab atas kesehatan para perenang, Anda dapat menyewa perusahaan pembersih kolam renang yang memiliki reputasi baik untuk melakukannya.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *