Selandia Baru menambahkan persyaratan vaksinasi saat bersiap untuk membuka kembali perbatasan internasionalnya

Selandia Baru akan menambahkan mandat vaksin untuk pelancong internasional bulan depan. Tapi jangan berkemas tas Anda untuk Auckland belum; negara itu tidak berencana untuk membuka kembali perbatasannya untuk sebagian besar perjalanan internasional hingga setidaknya 2022.

Mulai 1 November, Selandia Baru akan mewajibkan non-warga negara untuk divaksinasi penuh agar dapat memasuki negara tersebut. Anak-anak di bawah 17 tahun, warga negara Selandia Baru, dan orang-orang yang tidak dapat divaksinasi karena alasan medis dikecualikan.

Awalnya, aturan baru hanya akan berlaku untuk sejumlah pelancong. Perjalanan tetap sangat terbatas di negara ini sejak Maret 2020, dengan mereka yang bukan penduduk atau warga negara membutuhkan “tujuan penting” untuk masuk.

Menurut Berita Terkini sebagian besar pelancong masih harus menyelesaikan periode karantina 14 hari pada saat kedatangan bulan depan dan menunjukkan tes virus corona negatif dalam waktu 72 jam dari penerbangan internasional pertama mereka.

Menteri Tanggapan COVID-19 Selandia Baru Chris Hipkins mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu bahwa sebagian besar pengunjung melaporkan bahwa mereka sudah divaksinasi, tetapi mandat vaksin bertujuan untuk “memberikan lapisan perlindungan ekstra di perbatasan.”
Perjalanan ke Australia: Kapan Australia mengizinkan perjalanan internasional? Untuk pengunjung asing, paling lambat tahun 2022

Menteri Tanggap COVID-19 Selandia Baru Chris Hipkins mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Minggu bahwa sebagian besar pengunjung sudah divaksinasi, tetapi mandat tersebut bertujuan untuk “memberikan lapisan perlindungan ekstra di perbatasan.”

“Bahkan satu kasus pun menimbulkan risiko,” kata Hipkins. “Namun, tingkat vaksinasi yang tinggi dan tersebar luas akan berarti lebih banyak kebebasan, lebih sedikit pembatasan, dan kepercayaan diri sehari-hari yang dibawa oleh perlindungan dari virus.

“Mewajibkan vaksinasi pada penerbangan internasional kami akan memberikan ketenangan pikiran bagi pelanggan dan karyawan bahwa semua orang di dalam pesawat memenuhi persyaratan kesehatan yang sama seperti mereka,” kata CEO Air New Zealand Greg Foran dalam rilis berita. “Seperti apa pun, akan ada beberapa yang tidak setuju. Namun, kami tahu ini adalah hal yang benar untuk dilakukan untuk melindungi orang-orang kami, pelanggan kami, dan komunitas Selandia Baru yang lebih luas.”

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *